Tidak Setuju dengan Takfir Imam


Pertanyaan:
Pengurus masjid telah menyatakan bahwa orang-orang yang tidak menganggap para pengikut Deobandi sebagai orang kafir seperti para pengikut Qadiani – sesuati dengan fatwa Mawlana Ahmad Raza Barelwi – “tidak disukai” di masjid tersebut. Bagaimana orang-orang seperti saya yang tidak melakukan takfir terhadap pengikut Deobandi berurusan dengan hal ini? Apakah kami tetap salat di belakang imam walaupun imam itu mengganggap kami na-pak (tidak suci) karena kami tidak sependapat dengannya?

Jawaban:
Secara umum, Anda melakukan salat untuk Allah, bukan untuk imam. Bahkan di Madinatul-Munawwarah di sana ada imam dan kita tahu bahwa ia adalah Wahabi, tetapi tetap saja kita salat di belakangnya. Hadis Nabi (s) mengatakan, “Jangan mengecek akidah imam”. Jadi kita ikuti. Kita mengikutinya untuk Allah dan untuk Nabi (s) dan demi kewajiban kita. Jadi apapun imamnya, itu bukan urusan kita. Jadi, jika Anda tinggal di sekitar masjid, salatlah di rumah atau di masjid—keduanya dapat diterima tanpa ada batasan. Jika imam menerima Deobandi atau imam tidak menerimanya, itu bukan argumen Anda. Itu adalah tanggung jawab para ulama, untuk berdebat satu sama lain, bukannya 0rang awam.

Saya terkejut melihat bahwa umat Muslim melakukan dialog antar umat beragama dengan non-Muslim tetapi mereka tidak ingin datang kepada kita untuk melakukan dialog sebagai Ahl as-Sunnah wa’l-Jamah dan ahl at-tasawwuf. Itu adalah hal yang mengejutkan.

Jika ada perbedaan di antara para ulama, dikatakan dalam agama Islam bahwa
perbedaan pendapat adalah rahmat. Jika kita mempunyai perbedaan besar, maka marilah kita duduk dengan orang-orang yang mempunyai perbedaan dan berdebat secara konstruktif. Ini adalah suatu persoalan yang sangat pelik sekarang. Muslim duduk dengan non-Muslim untuk mendiskusikan berbagai persoalan mereka, tetapi dengan mereka tidak akan duduk dengan sesama Muslim untuk membahas persoalan mereka.

Kita sangat dikenal sebagai Ahl as-Sunnah wa’l-Jamah yang kuat, dan kita berharap agar seluruh ideologi Islam yang berbeda dibimbing kembali pada Ahl as-Sunnah wa’l-Jamah.

Syekh Muhammad Hisyam Kabbani

http://www.eshaykh.com/doctrine/not-agreeing-with-imams-takfir/

About Nazimiyya Indonesia

Naqshbandi Nazimiyya Indonesia adalah sebuah organisasi non profit yang mewadahi kegiatan jemaah Tarekat Naqsybandi Nazimiyya di Indonesia, di bawah bimbingan Mursyid Mawlana Syekh Muhammad Nazim al-Haqqani (q) dan khalifahnya, Mawlana Syekh Muhammad Hisyam Kabbani (q).

No comments yet... Be the first to leave a reply!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: